14 Karakteristik Generasi Alpha yang Ayah-Bunda Perlu Ketahui

Ilustrasi: Freepik

Kita mengenal sejumlah istilah yang berhubungan dengan sebuah generasi. Dan setiap generasi lahir dilatarbelakangi oleh situasi dan kondisi tertentu. Menurut parenting.firstcry.com kebanyakan orang yang lahir sejak tahun 50-an dapat digolongkan ke dalam berbagai generasi dengan pemikiran, teknologi, dan atribut budaya mereka sendiri.

Anak-anak yang lahir setelah tahun 2010 disebut dengan generasi Alpha yaitu generasi yang sangat mengenal digital. Karena itu, dalam pengasuhan mereka pun orang tua mendapat tantangan yang berbeda dengan generasi sebelumnya.

Generasi Alpha, Siapa Mereka?
Sebelum kita mengenal generasi X, milenial dan seterusnya, kita terlebih dahulu mengenal istilah baby boomer yaitu orang tua kita, kakek-nenek kita yang lahir tahun 1940-1960-an. Kemudian lahir generasi X atau Gen X yaitu orang yang lahir dari tahun 1960 sampai 1980.

Setelah itu generasi berikutnya adalah Generasi Milenial atau sering juga disebut dengan generasi Y yaitu orang-orang yang lahir tahun 1981 sampai tahun 1996. Selanjutnya orang yang lahir antara tahun 1997 sampai 2009 disebut dengan Generasi Z.

Nah saat ini telah lahir, apa yang disebut dengan Generasi Alpha yaitu anak-anak yang lahir dari tahun 2010 sampai 2025. Mark McCrindle adalah orang yang menciptakan istilah ‘Gen Alpha’ ini. Ia adalah seorang ahli demografi dan futuris.

Karakteristik Generasi Alpha yang Ayah Bunda Perlu Ketahui

1. Generasi terdidik dalam sejarah
Generasi Alpha akan menjadi generasi yang sangat terdidik dalam sejarah manusia. Hal ini sangat dimaklumi karena mereka sudah lekat dengan teknologi digital sejak masih bayi bahkan sejak masih dalam kandungan. Mereka akan tumbuh belajar lebih banyak dan lebih dalam tentang dunia daripada semua pendahulu mereka.

2. Mereka sangat paham teknologi
Anak-anak Generasi Apha adalah anak-anak yang sangat paham teknologi. Meskipun orang tua mereka, generasi milenial, adalah orang yang pertama dilahirkan ke dunia digital, tetapi Gen Alpha menjadi yang pertama yang memiliki integrasi dengan teknologi dalam setiap aspek kehidupan mereka.

3. Artificial Intelligence (AI) adalah realitas mereka
Bagi Gen Alpha, AI mendominasi realitas mereka dan merupakan bagian alami dari kehidupan mereka. Ini juga akan mempertimbangkan bagaimana mereka akan melihat dunia dengan lautan informasi yang disajikan kepada mereka di setiap langkah. Bagi generasi sebelumnya, mungkin hal ini sesuatu yang belum terpikirkan bahkan sesuatu yang tidak mungkin dilakukan.

4. Pembelajaran mereka sangat personal
Karakteristik berikutnya adalah cara belajar Gen Alpha sangat personal. Mereka terbiasa memiliki akses langsung ke informasi yang membuat sekolah dan model pembelajaran lama menjadi usang. Mereka akan belajar dengan kecepatan mereka sendiri dengan pengalaman belajar yang dipersonalisasi dan ditargetkan untuk mereka.

5. Media sosial akan menjadi cara interaksi yang dominan
Gen Alpha akan berinteraksi dengan teman dan rekan mereka sebagian besar melalui media sosial dan mereka terhubung sepanjang hari. Itu juga membawa serta kekhawatiran tentang privasi dan intimidasi online. Penerimaan sosial juga menjadi masalah seberapa banyak mereka disukai secara online.

6. Mereka tidak suka berbagi ekonomi
Etnografi telah mengungkapkan bahwa Generasi Alpha tidak suka berbagi terlalu banyak, tidak seperti Generasi sebelumnya.

7. Mereka tidak bermain sesuai aturan
Gen Alpha tidak dapat dibatasi oleh aturan seperti pendahulunya. Energi mereka sulit ditahan karena dunia digital mereka menghubungkan mereka dengan perspektif yang tak terbatas.

8. Mengabaikan Agama
Banyak dari Gen Alpha pada dasarnya cenderung menantang. Sulit untuk membujuk mereka ke dalam agama atau sistem kepercayaan karena mereka cenderung untuk melepaskan diri dari struktur yang ada. Bahkan ketika Anda berhasil membuat mereka menerima sistem kepercayaan pada usia muda, mereka akan segera melampauinya.

9. Mereka terus berubah
Berbeda dengan Generasi yang dapat diprediksi sebelumnya, bagian pemasaran atau sales memiliki masalah yang menjengkelkan ketika menargetkan Gen Alpha, karena mereka terus berubah. Mereka cenderung lebih individualistis dan, karenanya, tidak termasuk dalam kategori orang yang dominan. Jadi pada saat Anda menemukan cara untuk memprediksi mereka, mereka sudah menunjukkan perilaku baru.

10. Masa kecil mereka sangat berbeda
Tidak seperti orang tua milenial mereka yang menikmati waktu luang mereka bermain di luar ruangan dan bahkan menghabiskan sebagian besar hari tanpa melakukan apa-apa, Gen Alpha berbeda. Mereka hidup di dunia stimulasi kognitif yang konstan sehingga mereka membutuhkan lebih banyak struktur di hari-hari mereka agar mereka tidak gelisah.

Ditambah lagi dengan tekanan teman sebaya untuk berprestasi baik di sekolah dan menghabiskan waktu mengambil kegiatan ekstrakurikuler untuk berprestasi. Meskipun ini berhasil bagi sebagian orang, banyak dari mereka mungkin merasa stres dan cemas.

11. Mereka akan membuat tipe karyawan baru di tempat kerja
Dalam waktu sekitar satu dekade mereka akan bekerja bersama lima Generasi dan bahkan membentuk kelompok terbesar di tempat kerja. Pendekatan mereka terhadap pekerjaan dan pemecahan masalah akan berbeda dari rekan-rekan mereka karena mereka berasal dari pemikiran yang lebih beragam dan terbuka. Mereka juga lebih suka bekerja hanya untuk perusahaan yang sejalan dengan prinsip mereka dan merangkul lingkungan kerja yang beragam. Mereka akan memilih teknologi daripada koneksi manusia. Sementara pada saat yang sama, mereka membutuhkan lebih banyak dukungan kesehatan mental daripada pendahulu mereka.

12. Diet mereka sangat berbeda
Karbohidrat, lemak, dan susu organik akan menjadi bagian besar dari apa yang mereka sukai untuk dinikmati karena mereka akan membutuhkan semua energi yang bisa mereka dapatkan. Kebanyakan Gen Alpha kecanduan pasta, makaroni dan keju, dan banyak sereal bersama dengan lemak jenuh. Meskipun dianggap tidak sehat, Generasi mereka memiliki harapan hidup tertinggi dari kelompok mana pun.

13. Mereka hidup saat ini
Seiring negara-negara makmur selama beberapa dekade, kekhawatiran tentang kesulitan di masa depan hampir menghilang di Generasi muda. Jadi tren hidup di momen untuk saat ini populer dengan Gen Z dan juga Gen Alpha. Ada ide seperti YOLO (you live only once / hidup hanya sekali), FOMO (fear of missing out /takut ketinggalan), dan bahkan NOTOMO (no tomorrow /tidak ada hari esok).

14. Mereka funky
Cara berpakaian mereka sudah meninggalkan cara yang konservatif. Karena mereka lebih fokus pada gaya dan kenyamanan individu daripada norma masyarakat, mereka akan menjadi Generasi paling eksibisionis yang pernah ada.

Itulah 14 karaktertik Generasi Alpha yang Ayah-Bunda perlu ketahui. Dengan mengetahui karakter Gen Alpha ini, Ayah-Bunda bisa mempersiapkan diri bagaimana cara mengasuh anak-anak Gen Alpha ini. ***

Sumber: parenting.firstcry.com

admin
0 0 votes
Article Rating

admin

Admin qobiltu bisa dihubungi di e-mail qobiltu.co@gmail.com

admin
Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x