15 Tips Menghadapi Pasangan yang Suka Marah

Ilustrasi: Freepik

Suatu hari seorang teman meminta saya untuk menulis tips mengatasi pasangan yang suka marah. Menurut pengakuannya, seringnya pasangan marah telah menyakiti hatinya. Bahkan ia mengatakan hatinya menjadi mati rasa. Hati perempuan itu halus, lembut dan sensitif katanya.

Untuk memenuhi permintaan teman saya itu, pada tulisan kali ini saya sampaikan 15 tips untuk mengatasi pasangan yang suka marah. Tips ini merujuk pada www.momjunction.com, sbb:

1. Berkomunikasi

Komunikasi yang baik adalah kunci untuk setiap hubungan yang sehat. Anda perlu menciptakan lingkungan di mana Anda berdua dapat secara terbuka mendiskusikan apa saja dan segala sesuatu tentang hubungan, apakah itu pola kemarahan, kata-kata menyakitkan yang digunakan, atau perilaku negatif apa pun yang mengganggu Anda. Ketika Anda berkomunikasi, Anda dapat mengatasi beberapa masalah. Misalnya jika ada sikap dan perkataan pasangan yang menyakitkan ungkapkan keberatan dan pendapat Anda sampai pada kesimpulan positif.

2. Sampai ke akar masalahnya

Masalah kemarahan biasanya berasal dari fakta bahwa kebutuhan pasangan Anda tidak terpenuhi. Jika Anda mendapati pasangan Anda mengkhawatirkan hal-hal sepele, berhentilah sejenak, dan nilailah apakah ada masalah mendasar yang lebih besar yang dihadapi. Sebelum Anda salah mengartikannya, buatlah upaya sadar untuk memahami dan mengenali sumbernya.

3. Pahami kepribadian pasangan Anda

Orang-orang, termasuk pasangan Anda, penuh dengan kejutan. Anda mungkin berpikir Anda mengenal mereka luar dalam, tetapi mereka akan segera kembali dan mengejutkan Anda. Setiap hari, Anda menemukan sesuatu yang baru tentang mereka.

Untuk mempelajari cara menangani suami atau istri Anda, penting bagi Anda untuk memahami kepribadian, karakter, sifat, reaksi mereka terhadap tindakan Anda.

4. Pilih Bertengkar dengan bijak

Dalam suatu hubungan, Anda perlu mengevaluasi apakah masalah yang dihadapi layak untuk diperdebatkan atau tidak. Wajar jika Anda dan pasangan tidak sepakat dalam segala hal. Oleh karena itu, terkadang, jika itu masalah kecil atau tidak penting, ada baiknya untuk dihentikan. Inilah strategi bijak yang dapat Anda terapkan.

5. Terima pasangan Anda apa adanya

Salah satu akar penyebab konflik adalah karena hal-hal seperti gaya rambut, dandanan, pola bicara, dll, atau ekspresi perilaku dari orang lain yang diinginkan untuk terlihat pada pasangan. Jenis angan-angan seperti itu dapat menyebabkan frustrasi dan penumpukan energi negatif tingkat tinggi. Solusinya adalah berhenti mencoba mengubah orang lain, dan mengarahkan fokus Anda pada sesuatu yang lebih positif dan produktif.

6. Bertanya, jangan menafsirkan atau berasumsi sesuatu

Pertengkaran dalam rumah tangga seringkali muncul karena Anda salah menafsirkan ekspresi atau tindakan pasangan Anda. Reaksi khas terhadap salah tafsir adalah menampilkannya dengan kemarahan, kekasaran, atau rasa tidak hormat. Solusinya adalah berkomunikasilah secara terbuka dengannya. Dalam hubungan yang menerima dan saling percaya, pasangan Anda akan mengatakan yang sebenarnya.

7. Saling memberi ruang

Terkadang, cara terbaik untuk menangani suami atau istri yang lebih menyukai ruang mereka sendiri adalah dengan memberi mereka ruang. Ketika Anda memiliki kehidupan Anda sendiri di luar satu sama lain, menjadi lebih mudah untuk bergaul. Ini semua tentang mencapai keseimbangan yang tepat antara bersama dan terpisah. Bisa dalam bentuk memiliki minat atau hobi sendiri atau bekerja di tempat yang terpisah. Meskipun ini mungkin tampak kontra-intuitif bagi Anda, ini menghasilkan hasil yang positif.

8. Temukan jalan tengah

Wajar jika dua orang memiliki minat yang berbeda. Anda perlu menemukan jalan tengah dan membuat kompromi. Dan itu jauh lebih mudah daripada yang Anda pikirkan. Ketika hubungan adalah prioritas Anda, Anda akan merasa seperti menyetujui banyak hal dan tidak akan merasa seperti Anda membuat pengorbanan besar.

9. Bersikaplah tegas dan hormat

Pasangan yang asertif akan menunjukkan kepercayaan diri saat menghadapi dua atau lebih sudut pandang yang berbeda. Ini tidak berarti Anda berteriak dan berjuang untuk keluar dari sesuatu. Ini akan membuat masalah menjadi tidak proporsional. Ketika Anda bertindak tegas, Anda mengungkapkan keinginan Anda dengan hormat sambil mempertimbangkan keinginan dan perasaan pasangan Anda.

Dan ketika Anda tegas dan hormat, Anda menunjukkan bahwa Anda terbuka, jujur, dan percaya diri. Secara bersamaan, Anda memberdayakan pasangan Anda untuk mengambil bagian tanggung jawabnya.

10. Tangkap tindakan kemarahan dan kekasaran sejak dini

Wajar bagi orang-orang, termasuk pasangan Anda, untuk terkadang marah. Bahkan tindakan tidak kontrol, kekasaran, atau tidak hormat biasa terjadi sesekali. Tetapi jika Anda menyaksikan perilaku ini secara teratur, itu tidak normal.
Ketika ini menjadi pola, segala sesuatunya cenderung berputar. Begitu seseorang terbiasa dengan kebencian atau kemarahan, hanya ada sedikit kemungkinan untuk kembali. Jika Anda mengenali dan menangkap pola seperti itu sejak dini, cobalah untuk menentukan penyebab yang mendasarinya. Tangani secara langsung, karena penundaan hanya akan membuat fondasi hubungan Anda goyah.

11. De-eskalasi situasi

Sangat penting untuk tetap tenang dan tidak melawan api dengan api ketika berhadapan dengan pasangan yang marah. Menghadapi atau berdebat dengan pasangan yang marah akan membuat mereka menjadi lebih defensif dan tidak kooperatif.

Ketika satu orang tidak sopan, kasar, atau marah, tidak bijaksana bagi pasangan lain untuk menanggapi tindakan atau perasaan ini. Biarkan orang itu tenang, dan kemudian, Anda dapat berkomunikasi secara terbuka. Semakin tenang Anda, mungkin semakin cepat kemarahan mereka mereda. Tujuan dari de-eskalasi adalah untuk mengarahkan permusuhan menjadi kerjasama.

12. Sadarilah ini bukan tentang Anda

Terkadang, kemarahan tidak ada hubungannya dengan Anda, mungkin ada hal lain yang terjadi dalam hidup pasangan Anda. Dan sementara Anda terkadang tidak tahu apa yang terjadi.

Sadarilah bahwa ada sesuatu yang lebih dalam yang menyebabkan kemarahan atau kebencian. Ini akan membantu Anda bereaksi dan merespons dengan cara yang lebih tenang dan lebih baik.

13. Akui perasaan mereka

Anda mungkin tidak menyukai bagaimana pasangan Anda bertindak, menunjukkan kemarahan, menggunakan kata-kata yang menghina, atau menunjukkan rasa tidak hormat, tetapi Anda harus mencoba untuk menunjukkan empati dan menghormati perasaan mereka.

Terkadang, jawaban untuk perilaku kasar seperti itu dipahami, diterima, dan diperhatikan. Intinya bukan untuk setuju atau tidak setuju dengan ledakan mereka, tetapi untuk mengakui perasaan terluka mereka.

Seringkali, memahami pasangan yang marah mungkin merupakan salah satu hal tersulit untuk dilakukan, tetapi ini adalah langkah penting untuk melewati rasa sakit. Namun, setiap pasangan yang terkena dampak memiliki batasan dalam menghadapi perilaku kasar tersebut.

14. Fokus pada semua yang baik

Di balik kemarahan dan rasa tidak hormat itu, pasangan Anda memiliki sisi yang baik dan penuh kasih. Fokus pada energi positif itu dan peliharalah. Seiring waktu, mereka akan cenderung lebih sering menunjukkan sisi baik mereka.

15. Tahu kapan Anda harus pergi

Sayangnya, bahkan setelah Anda memberikan lebih dari 100%, semuanya mungkin tidak berhasil. Terlepas dari upaya Anda, jika kemarahan, kekasaran, atau rasa tidak hormat pasangan Anda tidak berakhir, itu tidak tepat untuk Anda. Jika perilaku dia memengaruhi hubungan Anda, Anda seharusnya tidak menjadi orang yang menderita. Mungkin ini saat yang tepat untuk menjauh dari hal-hal yang tidak dapat Anda ubah.

Demikian 15 tips menghadapi pasangan yang suka marah dan berprilaku kasar. Semoga bermanfaat.(MA)***

0 0 votes
Article Rating
Visited 1 times, 2 visit(s) today

admin

Admin qobiltu bisa dihubungi di e-mail qobiltu.co@gmail.com

admin
Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x